Ulah Biadab, Diduga Oknum Petinggi Di Jepara Lakukan Penganiayaan bersama Istri.

oleh -76 views

beritaplatk – Pada hari senin, 27/9/2021 Tim investigasi mendatangi Hotel Restourant Padi Golf,, The Gencho Inn Country,, Di RT 24 RW 04 Desa Kecapi Kecamatan Tahunan Jawa Tengah.

Kedatangan Tim Investigasi dari beberapa awak media diterima oleh pengelola hotel di ruang lobi hotel,Tim Investigasi meminta keterangan dugaan kejadian penyekapan dan penyiksaan tersebut yang dilakukan oleh Pasutri oknum petinggi.

korban penganiayaan pasutri oknum petinggi di jepara

Hotel Padi Golf ,The Gencho Inn Country Jadi Tempat exsekusi Penganiayaan Dua kamar No. 105 dan 205 Saksi Bisu Tempat korban di sekap dengan cara di borgol dicekoki minuman keras sebelum Penganiayaan dan Penyiksaan Korban Oleh Terduga Pelaku pasangan suami istri, Yang Kemudian Korbannya Dibuang di terminal Jetak kudus pada 4 Agustus 2021.

Adanya perkembangan informasi , hotel tersebut diduga menjadi tempat penyekapan dan penganiayaan korban oleh pelaku Pasutri.

Tim Investigasi mendatangi pihak hotel meminta konfirmasi dan keterangan kepada pengelola Hotel yang diduga tempat pelaku menyekap dan penyiksa korban A 25 tahun.

Diperoleh Keterangan Security dan pengelola hotel dugaan terjadi Kejadian pada tanggal 4 Agustus 2021. malam hari itu, ada cek in dua kamar, yaitu kamar 105 dan 205 yang diketahui pengelola, kalau ada kejadian penganiayaan, pihak hotel tidak tau sama sekali.

Pihak kami baru mengetahui adanya dugaan kejadian penyekapan dan penganiayaan tersebut, setelah pihak pengelola hotel mendapat surat undangan panggilan pertanggal 21 September 2021 dari Reskrim Polres Jepara. Pihak pengelola diminta keterangan dan kelarifikasi terjadi penganiayaan korban dikamar 105 dan 205 , oleh terduga pelaku pasutri oknum petinggi yang pada saat itu cek in 2 kamar 2 orang, dan selang 1 jam kemudian ada pemuda A 25 tahun, atau korban masuk hotel pakai sepeda motor minta informasi oleh scurity yang jaga, no kamar yang maksud terduga korban sesuai yang dipesan terduga pelaku pasutri oknum petinggi tersebut.

Baca Juga:  Pihak Mbah Minto Ajukan Restorative Justice di Sidang Perdana, Akankah Diterima?

Setelah itu pemuda dianter oleh scurity di depan kamar hotel No. 105 dan 205. Kemudian pihak scurity kembali ke pos penjagaan, pihak kami tidak mendengar suara apa – apa,, ungkapnya..

Menurut keterangan korban kepada keluarga dugaan pelaku pasangan suami istri tersebut oknum petinggi, malam itu sebelum disiksa korbannya di sekap dengan cara diborgol di cekoki minuman keras, lalu korban di aniaya disiksa, setelah korbanya tidak sadarkan diri korban A 25 tahun, dibawa keluar hotel dibuang di terminal jetak kudus, ditemukan pegawai dishub terminal jetak kudus keadaan kaki terborgol tidak sadarkan diri.

setelah itu korban dikasih uang di suruh naik angkut pulang ke rumah. Korban sementara ikut orang tuanya di jawa barat, Pertanggal 12 Agustus 2021 pihak keluarga baru melaporkan kasus perkara ini ke Polres Jepara, ungkap keluarga korban.

Penegak hukum harus berani mengugkap terduga pelaku pasutri oknum petinggi dan pegawai sipil Negeri pekerjaan sehari – harinya, dengan adanya dugaan keterlibatan kejadian perkara tindakan peremanisme main hakim sendiri, penyekapan dan penganiayaan mengakibatkan korbanya luka berat.

Dengan luka berat, seperti luka pecah plipis kiri kurang lebih 4 cm – 1 cm, luka lebam, dan bekas, luka borgol dipergelangan kaki luka lebam injakan bekas sepatu dikepala sebelah kiri dan terlihat masih membekas, dibenarkan pihak keluarga korban.

Dan sadis lagi pelaku mengunakan alat setrum listrik yang biasa dipake polisi, jadi korban tidak sadarkan diri setelah tau korban tidak sadarkan diri korban dibawa keluar dari hotel dan dibuang dikota kretek, pelaku penganiayaan, penyiksaan tergolong sadis dan tidak bermoral.

Tim awak media sebelum berita ini tayang meminta klarifikasi dan keterangan ke penyidik Reskrim unit 4 Polres Jepara, Penyidik belum berani membeberkan kasus ini ke awak media, karena penyidik baru mengembangkan pekara ini kepeyidikan dan kami tidak mau perkara kasus ini dibuat bahan,, ungkap Kasat reskrim Polres Jepara.

Baca Juga:  Promosikan Potensi Wisata Blora melalui Festival Tanaman Bonsai

Kalau dugaan tersebut benar dilakukan oleh pasutri oknum Petinggi, yang akan terapkan atau ditindak!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *